Equityworld Futures : Minyak mentah berjangka turun pada sesi Jumat (20/2), setelah data pada hari Kamis menunjukkan bahwa pasokan minyak di AS naik ke level tertinggi dalam sejarah, menyebabkan kekhawatiran akan pasokan yang berlebih.

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah AS untuk pengiriman April diperdagangkan di $ 0,13 atau 0,25% lebih tinggi untuk $ 51,70 per barel pada perdagangan sore Eropa awal.

Harga minyak jatuh US $ 0,99 atau 1,87% pada hari Kamis untuk menetap di $ 51,83.

Berjangka kemungkinan besar akan mencari support di $ 49,82, dan resistance pada $ 54,22 dari 18 Februari.

Harga minyak mentah berada di bawah tekanan setelah Administrasi Informasi Energi AS mengatakan dalam laporan mingguannya bahwa cadangan minyak mentah AS naik 7,7 juta barel dalam pekan yang berakhir 13 Februari, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 3,3 juta barel.

Laporan ini juga menunjukkan bahwa jumlah persediaan bensin naik 0,5 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan sebesar 0,2 juta, sementara stok distilat turun 3,8 juta barel.

Harga minyak telah merosot tajam dalam beberapa bulan terakhir di saat Organisasi Negara Pengekspor Minyak menolak panggilan untuk memotong output, sementara pasokan AS “dipompa” di laju tercepat dalam lebih dari tiga dekade, menciptakan kelebihan pasokan global.

Di tempat lain, di ICE Futures Exchange di London, minyak Brent untuk pengiriman Maret turun tipis $ 0,01 atau 0,01% untuk menyentuh posisi $ 60,21 per barel, dengan penyebaran antara Brent dan kontrak minyak mentah WTI terdampar di $ 8,51.