Equityworld Futures : Minyak mentah berjangka menghapus keuntungan sebelumnya atau melemah tajam pada sesi Selasa (17/2).

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah untuk pengiriman April anjlok $ 1,82 atau 3,39% dan diperdagangkan pada $ 51,85 per barel selama jam pagi AS. Harga naik sebanyak 41 sen untuk menyentuh puncak harian $ 54,32 sebelumnya.

Pada sesi Senin, minyak berjangka New York diperdagangkan di 24 sen, atau 0,45%, untuk menetap di $ 53,91 di tengah indikasi produsen AS menarik kembali produksi baru dalam menanggapi harga rendah.

Kelompok riset industri Baker Hughes mengatakan bahwa jumlah rig pengeboran minyak di AS turun sebanyak 84 poin pekan lalu menjadi 1.056, terendah sejak Agustus 2011.

Jumlah rig minyak telah menurun di 15 dari 18 minggu terakhir sejak menyentuh titik tinggi dari 1.609 pada pertengahan Oktober.

Minyak berjangka New York diperdagangkan naik hampir 16% selama tiga minggu terakhir, namun harga masih turun sekitar 50% dari puncak baru-baru ini ($ 107,50).

Di tempat lain, di ICE Futures Exchange di London, minyak Brent untuk pengiriman April merosot 80 sen, atau 1,29%, untuk diperdagangkan pada $ 60,61 per barel, setelah naik ke sesi tinggi $ 62,57, level terkuat sejak 22 Desember.

Brent untuk kontrak April merosot 12 sen, atau 0,2% pada hari Senin menjadi ditutup pada $ 61,40 per barel.

Harga pada Brent London meroket hampir 22