Equityworld Futures :

Minyak mentah kembali tertekan dan diperdagangkan di bawah level $ 31 per barel menyusul stok minyak mentah Amerika Serikat (AS) yang naik ke level tertinggi lebih dalam delapan dekade. Di sisi lain, Arab Saudi dan Rusia mengusulkan untuk pembekuan di tengah kondisi surplus dunia. Kontrak minyak West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Maret, yang berakhir Senin, turun sebanyak 42 sen menjadi $ 30,35 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di level $ 30,47.

Kontrak minyak WTI naik 3,5 % pekan ini. Total volume yang diperdagangkan adalah sekitar 2 % di bawah 100-hari rata-rata. Sementara, minyak jenis Brent untuk pengiriman April turun sebanyak 54 sen, atau 1,6 %, ke level $ 33,74 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London . Harga sekitar 2 % lebih tinggi pekan ini .

Sebelumnya, pasokan minyak AS diperluas menjadi 504 juta barel, level tertinggi dalam data akan kembali ke 1930, menurut Administrasi Informasi Energi. Irak mengatakan bahwa pihaknya mendukung apa pun keputusan untuk mendukung harga dan keseimbangan pasar tanpa menunjukkan apakah itu akan tutup output sendiri. Minyak mentah masih turun sekitar 18 % tahun ini setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) tetap mempertahankan target produksi pada awal Desember di tengah pembengkakan stok AS dan Iran berusaha untuk meningkatkan ekspor pasca sanksi dicabut.