Equityworld Futures : Minyak berjangka menetap pada level terendah pada sesi akhir perdagangan hari Senin sejak bulan Maret lalu, dengan harga patokan US berada di bawah $ 48 per barel. Harga tertekan oleh peningkatan mingguan dari jumlah rig pengeboran minyak. Pasar saham Shanghai yang terjun curam dan kekhawatiran tentang perlambatan permintaan energi di Tiongkok juga di gadang-gadang oleh analis sebagai penyebab melandainya harga patokan minyak dunia..

West Texas Intermediate turun 75 sen atau 1,6%, untuk selanjutnya menetap di level $ 47,39 per barel di New York Mercantile Exchange. Crude Brent, patokan minyak dunia non Amerika, turun $ 1,15 atau 2,1%, ke level $ 53,47 per barel di bursa ICE Futures London. Kedua patokan ini berada pada titik penyelesaian terendah sejak sekitar pertengahan Maret lalu.

Harga minyak tertekan oleh data yang dirilis hari Jumat oleh Baker Hughes Inc BHI yang menunjukkan bahwa jumlah rig pengeboran minyak di AS, proxy kasar untuk kegiatan industri pertambangan minyak, meningkat 21 pada minggu terakhir, kenaikan rig terbesar sejak Februari 2014. “produsen AS terus mengebor pada tingkat tercepat dalam tiga dekade meskipun harga lebih rendah, “kata George. “Produksi AS belum menunjukkan tanda-tanda penurunan sehingga pasar minyak dunia secara substansial masih tetap kelebihan pasokan. ”

Menurut Adam Longson dari Morgan Stanley, permintaan minyak mentah, yang telah mendukung harga di awal tahun, dekat puncak musiman dan akan menurun pada musim gugur. Sementara itu, produksi terus menguat tanpa kontrol, katanya.