Equity world futures – The International Monetary Fund (IMF) memangkas prospek pertumbuhan ekonomi AS tahun ini, mempertimbangkan sektor energi yang lemah, dolar AS yang kuat dan gejolak luar negeri, dan memperingatkan negara ini berisiko mengalami gejolak keuangan jika Inggris memutuskan untuk meninggalkan Uni Eropa.

IMF pada Rabu (22/06) mmproyeksikan ekonomi Amerika Serikat tumbuh 2,2% tahun ini, turun dari perkiraan 2,4% pada bulan April dan lebih lambat dari kecepatan tahun lalu. Meskipun IMF memproyeksikan kenaikan pada tahun 2017 sebesar 2,5%, namun mengatakan data yang lemah baru-baru menyarankan Federal Reserve harus menahan suku bunga untuk sementara waktu.

Dalam waktu dekat, The Fed harus terlebih dahulu memastikan upah dan inflasi harga meningkat dan tetap waspada terhadap tekanan inflasi harga secara global, demikian pernyataan IMF. Juga, ekonom IMF mengatakan dolar yang kuat bisa tetap menjadi masalah bagi AS, terutama dengan ancaman gejolak ekonomi lebih lanjut di luar negeri, dan perlambatan investasi perusahaan bisa terus membebani pertumbuhan di kuartal mendatang.

Dolar adalah 10% -20% lebih tinggi, dan suara Inggris untuk keluar dari Uni Eropa dijadwalkan Kamis bisa memicu kenaikan lebih lanjut greenback, kata IMF.

Pekan lalu, The Fed mempertahankan suku bunga stabil dan pejabat menurunkan proyeksi untuk seberapa cepat bank sentral mmeperkirakan kenaikan, tertekan kekhawatiran pertumbuhan yang terus-menerus lambat.

IMF mengatakan bahwa mengingat lemahnya produksi dan risiko inflasi, The Fed harus berencana sementara memfokuskan sasaran inflasi jangka menengah sebesar 2% dan mendorong tarif kembali ke nol.

Sementara beberapa pejabat Fed mengatakan inflasi sementara bisa melebihi target, mereka tidak memiliki rencana untuk mendorong ke tingkat yang lebih tinggi.

Namun, IMF memperingatkan bahwa data terakhir menunjukkan aktivitas lemah dalam ekonomi AS mungkin menunjukkan kapasitas untuk AS untuk memperluas jauh lebih rendah daripada yang diperkirakan sebelumnya. Melemahnya perekonomian AS dapat mengakibatkan inflasi yang bergelombang, membutuhkan Fed untuk segera menaikkan suku meskipun pertumbuhan AS tenang. Skenario seperti itu bisa membahayakan pertumbuhan rapuh secara global sebagai bank sentral yang paling penting di dunia menaikkan biaya pinjaman dan menahan ekspansi AS.

IMF juga mengatakan AS menghadapi tantangan jangka panjang  yang berpotensi signifikan untuk pertumbuhan yang kuat dan berkelanjutan. Kemampuan AS untuk memperluas telah jatuh dari atas 3% pada awal 2000-an di bawah 2% sekarang, katanya.

Penurunan partisipasi angkatan kerja, jatuhnya pertumbuhan produktivitas, pelebaran kesenjangan pendapatan dan tingkat kemiskinan yang tinggi menjadi risiko lebih lanjut membatasi kemampuan AS untuk meningkatkan pertumbuhan, mengatakan dana tersebut.

Jika dibiarkan, “akan menimbulkan korosi dasar-dasar pertumbuhan … dan menahan kenaikan standar hidup AS,” kata Christine Lagarde, Managing Director IMF.

Untuk meningkatkan prospek pertumbuhan AS, IMF mendesak Washington untuk merombak undang-undang pajak, termasuk untuk memperkuat dan memperluas kredit untuk berpenghasilan rendah. Pemerintah juga harus meningkatkan investasi publik dalam sistem infrastruktur yang hancur, menaikkan upah minimum untuk membantu orang miskin dan merubah biaya program awal, IMF mengatakan.

Upaya tersebut juga diperlukan untuk memotong masalah utang yang tumbuh di Amerika. IMF memperkirakan utang federal akan mulai meningkat pada tahun 2019 dan melebihi 80% dari produk domestik bruto pada tahun 2022.

Di tengah meningkatnya retorika antitrade dalam pemilihan presiden AS, IMF juga memperingatkan terhadap AS ekonomi mengisolasi dirinya sendiri. “Melawan semua bentuk proteksionisme juga akan menjadi penting,” kata dana tersebut.

Dua kandidat Donald Trump dan Hillary Clinton telah menentang kesepakatan perdagangan Trans-Pacific Partnership.

Langkah-langkah proteksi, seperti usulan Donald Trump untuk mengenakan tarif 45% pada impor China, “yang kontraproduktif dari perspektif pertumbuhan,” kata Lagarde. “Dengan kata lain, jika Anda memiliki agenda pertumbuhan, Anda tidak harus menganjurkan proteksionisme perdagangan.”