Harga minyak mentah jatuh pada akhir perdagangan hari Senin tertekan sentimen bearish peningkatan persediaan minyak mentah dan pernyataan analis dengan masih besarnya potensi kekenyangan global .

Perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan bahwa persediaan minyak mentah di titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS naik 1.549.705 barel dalam pekan sampai 22 April, kata para pedagang.

Pernyataan analis terkemuka untuk sentimen bearish minyak mentah juga menekan harga. Analis Barclays mengatakan mereka “belum yakin bahwa harga akan tetap atau naik bahkan lebih tinggi.”
“Tingkat persediaan masih tinggi, dengan kembalinya beberapa pasokan terganggu, peningkatkan lebih lanjut oleh Arab Saudi dan Iran, dan peningkatan ekspor produk non-OECD semua memiliki potensi untuk menggerakkan harga lebih rendah selama beberapa bulan ke depan, ” mereka menulis.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) kontrak bulan depan turun $ 1,09, atau 2,49 persen, pada $ 42,64 per barel. Jatuh dari sesi tinggi $ 44,04. Pada hari Jumat, mencapai tertinggi lima bulan pada $ 44,49.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent kontrak bulan depan turun 59 sen, atau 1,3 persen, ke $ 44,53 per barel. Ini mencapai tertinggi pertengahan November $ 46,18 pada sesi sebelumnya.

Perdagangan minyak berombak, dengan harga minyak mentah awalnya naik mencatatkan kenaikan selama tiga minggu terakhir sebelum meluncur setelah laporan Genscape datang, kata pialang minyak mentah.

Penurunan dolar setelah naik tiga hari, juga sempat memberikan beberapa dukungan dengan minyak sebagai komoditas dalam mata uang greenback menjadi menarik lagi untuk pengguna euro dan mata uang lainnya. Indeks dolar diperdagangkan hampir 0,4 persen lebih rendah pada hari Senin.

Minyak mentah diperdagangkan di tertinggi di atas $ 100 per barel pada pertengahan 2014 sebelum jatuh ke posisi terendah 12-tahun di bawah $ 30 awal tahun ini di tengah kekhawatiran kekenyangan pasokan.

Tapi sejak akhir Februari, telah meningkat sekitar 30 persen setelah produksi AS diperketat dan OPEC mengusulkan pembekuan produksi, namun tidak terwujud.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi turun dengan kekuatiran terhadap kekenyangan pasokan global. Juga perlu diperhatikan pergerakan dollar AS yang dapat mempengaruhi harga minyak. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 42,10-$ 41,60, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 43,10-$ 43,60.