Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan hari Senin, terbantu penurunan indeks dolar AS.

Indeks dolar AS kehilangan setengah persen untuk hari keenam berturut-turut menurun, yang pertama sejak satu berakhir pada awal April. Sebelumnya, indeks mencapai level terendah sejak Januari 2015.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 117 poin lebih tinggi, dengan saham Goldman Sachs berkontribusi untuk sebagian besar keuntungan.

Sektor konsumen dan keuangan memimpin semua sektor yang lebih tinggi pada indeks S & P 500.

Indeks Utama rata-rata memiliki hari terbaik mereka dalam hampir 3 minggu pada hari Senin setelah mengakhiri April dengan minggu terburuk mereka sejak Februari.

Indeks Nasdaq mengakhiri penurunan beruntun tujuh hari untuk menutup lebih tinggi, karena keuntungan dalam saham Amazon.com dan Microsoft mengimbangi penurunan 7,9 persen di saham raksasa internet Cina Baidu.

Saham Apple memperpanjang penurunan baru-baru ini selama delapan hari beruntun pertama sejak berakhir 28 Juli 1998. Saham kehilangan sekitar 14 persen pada April, bulan terburuk sejak Januari 2013.

Euro mencapai $ 1,15 sampai tertinggi sejak Agustus 26 dan yen mencapai tertinggi baru terhadap dolar, akan kembali ke Oktober 2014.

Indeks dolar AS berakhir sekitar setengah persen lebih rendah, dengan euro dekat $ 1,152 dan yen di ¥ 106,46 terhadap greenback.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,14, atau 2,48 persen, pada $ 44,78 per barel.

Hasil Treasury sebagian besar lebih tinggi, dengan yield 2-tahun di dekat 0,79 persen dan yield 10-tahun tinggi dekat 1,86 persen.

Dalam berita ekonomi, ISM manufaktur untuk bulan April adalah 50,8, turun dari 51,8 pada bulan Maret. Belanja konstruksi untuk Maret naik 0,3 persen.

Indeks Markit manufaktur PMI AS final jatuh ke 50,8 pada April dari 51,5 pada bulan Maret.

Secara terpisah, Presiden Federal Reserve New York William Dudley mengatakan dalam sebuah laporan Reuters Minggu Fed mungkin perlu kekuatan lebih untuk menyediakan dana darurat untuk perusahaan sekuritas pada saat tekanan yang ekstrim.

Pasar Saham Eropa ditutup sebagian besar lebih tinggi, sementara Nikkei 225 kehilangan 3,1 persen. Pasar di London, Hong Kong dan daratan Tiongkok ditutup untuk liburan.

Dalam pidato hari Senin, Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan dalam sebuah laporan Reuters bahwa suku bunga rendah tidak berbahaya, bukan penyebab dari masalah mendasar di negara ekonomi utama.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 117,52 poin, atau 0,66 persen, di 17,891.16, dengan kenaikan tertinggi saham Home Depot dan saham Boeing yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 16,13 poin, atau 0,78 persen, pada 2,081.43, dengan sektor konsumen memimpin semua sektor yang lebih tinggi.

Indeks Nasdaq ditutup naik 42,24 poin, atau 0,88 persen, pada 4,817.59.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya bursa Wall Street akan mencermati pergerakan bursa global dan harga minyak mentah yang dapat mempengaruhi pergerakan bursa.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

Saham Apple memperpanjang penurunan baru-baru ini selama delapan hari beruntun pertama sejak berakhir 28 Juli 1998. Saham kehilangan sekitar 14 persen pada April, bulan terburuk sejak Januari 2013.

Euro mencapai $ 1,15 sampai tertinggi sejak Agustus 26 dan yen mencapai tertinggi baru terhadap dolar, akan kembali ke Oktober 2014.

Indeks dolar AS berakhir sekitar setengah persen lebih rendah, dengan euro dekat $ 1,152 dan yen di ¥ 106,46 terhadap greenback.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,14, atau 2,48 persen, pada $ 44,78 per barel.

Hasil Treasury sebagian besar lebih tinggi, dengan yield 2-tahun di dekat 0,79 persen dan yield 10-tahun tinggi dekat 1,86 persen.

Dalam berita ekonomi, ISM manufaktur untuk bulan April adalah 50,8, turun dari 51,8 pada bulan Maret. Belanja konstruksi untuk Maret naik 0,3 persen.

Indeks Markit manufaktur PMI AS final jatuh ke 50,8 pada April dari 51,5 pada bulan Maret.

Secara terpisah, Presiden Federal Reserve New York William Dudley mengatakan dalam sebuah laporan Reuters Minggu Fed mungkin perlu kekuatan lebih untuk menyediakan dana darurat untuk perusahaan sekuritas pada saat tekanan yang ekstrim.

Pasar Saham Eropa ditutup sebagian besar lebih tinggi, sementara Nikkei 225 kehilangan 3,1 persen. Pasar di London, Hong Kong dan daratan Tiongkok ditutup untuk liburan.

Dalam pidato hari Senin, Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan dalam sebuah laporan Reuters bahwa suku bunga rendah tidak berbahaya, bukan penyebab dari masalah mendasar di negara ekonomi utama.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 117,52 poin, atau 0,66 persen, di 17,891.16, dengan kenaikan tertinggi saham Home Depot dan saham Boeing yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 16,13 poin, atau 0,78 persen, pada 2,081.43, dengan sektor konsumen memimpin semua sektor yang lebih tinggi.

Indeks Nasdaq ditutup naik 42,24 poin, atau 0,88 persen, pada 4,817.59.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya bursa Wall Street akan mencermati pergerakan bursa global dan harga minyak mentah yang dapat mempengaruhi pergerakan bursa.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang