Bursa Saham Eropa dibuka pada perdagangan yang lebih tinggi pada hari Senin (23/05) terdukung data ekonomi positif dari Perancis dan Jerman membantu mengimbangi sentimen negatif di sekitar kenaikan suku bunga AS yang potensial pada bulan Juni dan data perdagangan Jepang yang lemah.

Indeks FTSE 100 Inggris berada pada posisi 6.167,03, naik 10,71 poin atau 0,17%

Indeks DAX Jerman berada pada posisi 9.966,98, naik 50,96 poin atau 0,51%

Indeks CAC Perancis berada pada posisi 4.356,10, naik 2.20 poin atau 0,05%

Indeks IBEX 35 Spanyol berada pada posisi 8.806,50, naik 35,30 poin atau 0,40%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 0,61 persen pada awal perdagangan tetapi 0,36 persen lebih tinggi sesaat setelah itu.

Indeks Markit Purchasing Managers (PMI) Flash Jerman untuk bulan Mei naik menjadi 54,7 dari 53,6 pada bulan April. Demikian juga PMI Flash Perancis mencapai tujuh bulan lebih tinggi dari 51,1. Namun indeks  PMI Zona Euro Flash Mei berada pada posisi 52,9, mencapai 16-bulan rendah dan di bawah pembacaan April dari 53,0.

Harga minyak juga tergelincir di perdagangan Asia, Senin, terkena penguatan dolar AS dan tanda-tanda bahwa pasokan minyak mentah global naik meskipun ada penurunan pasokan yang tidak terduga yang kuat, Reuters melaporkan. Dalam tanda lebih lanjut dari pasokan melimpah, jumlah kilang yang dioperasikan oleh pengebor AS stabil minggu lalu untuk pertama kalinya tahun ini, kantor berita mencatat. Tapi harga baik minyak mentah Brent dan WTI datang dari posisi terendah sesi mereka, membantu untuk mendukung pasar.

Kabar besar pada Senin adalah kelompok bahan kimia Jerman Bayer yang ditawarkan untuk memperoleh Monsanto untuk $ 122 per saham secara tunai, menilai perusahaan AS di $ 62 miliar. Saham Bayer jatuh lebih dari 3 persen.

Di pasar saham Asia pada hari Senin, pasar diperdagangkan mixed. Indeks Jepang Nikkei 225 turun 1,18 persen, sedangkan pasangan dolar-yen mundur ke 109 menyusul data yang menunjukkan ekspor Jepang turun 10,1 persen secara tahunan di bulan April.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan kepada CNBC akhir pekan ini bahwa ia telah memiliki “cukup amunisi” untuk mencapai target inflasi bank sentral 2 persen di tengah kritik kebijakan suku bunga negatif telah gagal.

Saham sumber daya dasar turun di tengah melemahnya harga logam berkat dolar yang lebih kuat. Dollar AS telah diperkuat baru-baru ini di tengah sentimen kenaikan suku bunga AS sekarang bisa datang pada bulan Juni, lebih awal dari investor sebelumnya perkirakan. Saham Anglo American turun 4 persen, sedangkan saham Arcelor Mittal dan BHP Billiton juga lebih rendah.

Di tempat lain, maskapai anggaran Ryanair lebih tinggi setelah perusahaan mengumumkan kenaikan 43 persen laba bersih dalam 12 bulan ke akhir Maret dan mengumumkan akan memotong tarif pada tahun fiskal berikutnya.

Sports Direct duduk di dekat bagian bawah STOXX 600 setelah Goldman Sachs menurunkan peringkat saham dari “membeli” menjadi “netral”.

Dalam berita otomotif, Fiat Chrysler melemah tajam setelah Bild am Sonntag melaporkan pihak berwenang Jerman telah menuduh produsen mobil menggunakan software untuk menipu pada tes emisi. Seorang juru bicara Fiat Chrysler menolak untuk mengomentari laporan tersebut, menurut Reuters. Sektor otomotif berada di zona merah. JPMorgan memangkas target harga untuk saham Volkswagen.

Berita lain dari Inggris, Departemen Keuangan akan memperingatkan pada Senin bahwa Inggris akan jatuh ke dalam resesi selama setahun jika meninggalkan Uni Eropa, Financial Times melaporkan.

Malam nanti akan dirilis data Consumer Confidence Flash Zona Eropa Mei yang diindikasikan sedikit naik dari penurunan dan masih di hasil negatif.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati pergerakan bursa global dan harga minyak mentah yang dapat mempengaruhi pergerakan bursa Eropa.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

Equityworld surabaya

http://eworld-f.com/