Equityworld Futures : Yen menguat ke level tertinggi sejak Desember terhadap dolar karena kekhawatiran akan berlanjutnya pasar tenaga kerja AS yang terlalu lemah untuk menaikan suku bunga bagi Federal Reserve.

Dolar mundur dari titik tertinggi multi-tahun dekat terhadap Aussie, kiwi dan euro karena para pedagang terbebani laporan pekerjaan AS yang menunjukkan pendapatan menurun pada bulan Desember.

Mata uang Jepang naik 0,2 persen menjadi 118,30 per dolar pada perdagangan pagi di Sydney dan menyentuh 118,22, level tertinggi sejak 118,06 dicapai 6 Januari lalu yang terkuat sejak 17 Desember. Pasar Jepang ditutup hari ini untuk liburan. Yen pekan lalu naik untuk pertama kalinya dalam empat minggu, menambahkan 1,7 persen, setelah mencapai 121,85, level terlemah sejak Juli 2007 Desember.

Euro menguat 0,2 persen menjadi $ 1,1864, setelah pekan lalu turun ke level terendah sembilan tahun $ 1,1754. Dolar Australia naik 0,3 persen menjadi 82,29 sen AS, 2,4 persen lebih tinggi dari titik rendah lima tahun tahun. Mata uang Selandia Baru naik 0,4 persen menjadi 78,64 sen AS. Ini mencapai 76,09 sen 9 Desember lalu, terlemah sejak Juni 2012.

Kemajuan dolar terhadap mata uang utama terhenti pekan lalu karena data pekerjaan AS mengungkapkan gambaran beragam. Sementara pengusaha Amerika mempekerjakan 252.000 pekerja pada bulan Desember, lebih dari 240.000 perkiraan median dari 99 analis yang disurvei oleh Bloomberg News, upah merosot. Penghasilan per jam rata-rata turun menjadi $ 24,57, 0,2 persen lebih rendah, dan kenaikan 0,4 persen pada November direvisi turun menjadi 0,2 persen.