Bursa Asia diperkirakan akan mengalami penurunan pada perdagangan Kamis, 2 Oktober 2014. Penurunan ini mengikuti bursa Amerika Serikat yang merosot tajam pada penutupan Rabu 1 Oktober 2014.

Selain itu pasar Asia juga masih mencermati demonstrasi yang terjadi di Hong Kong dan juga hasil dari pertemuan antara bank-bank sentral di Eropa.

Indeks acuan Jepang seperti dilansir CNBC akan kembali mencatatkan penurunan. Saham Chicago dan Osaka future diperdagangkan antara 15.920 dan 15.920 dibawah penutupan Nikkei di angka 16.082.

Demonstrasi massa pro demokrasi di Hong Kong terus berlanjut hingga hari ketujuh. Kepala Eksekutif Hongkong, Leung Chin-ying, dilaporkan akan membiarkan protes ini terus berlanjut.

Pasar Hong Kong sendiri masih ditutup hingga hari Jumat. Sedangkan pasar Shanghai masih ditutup hingga 7 Oktober 2014 dikarenakan libur panjang.

Indeks-indeks acuan di Wallstreet sendiri mengalami penurunan hingga lebih dari satu persen. Ini merupakan performa permulaan terburuk semenjak Oktober 2011.

© VIVA.co.id