Equity world – Keluarnya Inggris dari keanggotaan Uni Eropa mungkin menjadi pukulan terbesar terhadap globalisasi, menantang gerakan pasar bebas bagi barang, jasa dan orang.

PT. Equity World Futures, Equity world Futures, Equityworld Futures, Equityworld, Equity world, Hangseng, Nikkei, Gold, Rupiah

PT. Equity World Futures, Equity world Futures, Equityworld Futures, Equityworld, Equity world, Hangseng, Nikkei, Gold, Rupiah

“Kami cukup yakin bahwa pertumbuhan ekonomi dunia akan turun sedikit,” kata Alan Blinder, seorang ekonom Princeton University dan mantan wakil ketua Federal Reserve. “Brexit terlihat menjadi tidak hanya kejutan negatif biasa, tapi kejutan negatif yang sangat besar.”

Keyakinan dalam globalisasi telah menjadi semakin berkurang selama bertahun-tahun, diselingi oleh munculnya nasionalisasi sumber daya ekonomi oleh Hugo Chavez di Venezuela dan Evo Morales di Bolivia. Ketidakpuasan didorong oleh persepsi dana talangan bagi para bankir kaya di tengah krisis perumahan di AS pada dekade terakhir, dan krisis utang zona euro dan yang terakhir ini adalah keinginan warga Inggris untuk meninggalkan dunia blok perdagangan terbesar di dunia.

“Brexit adalah pukulan terbesar bagi tatanan internasional liberal sejak didirikan setelah Perang Dunia II,” kata Thomas Wright, dari Brookings Institution yang berbasis di Washington. Dalam delapan tahun setelah bank sentral dikerahkan untuk mengatasi turbulensi dari runtuhnya hipotik di AS, ekonomi global telah menderita melalui perpisahan ini.

Reaksi yang mengikuti adalah sell-off di bursa-bursa saham yang dimulai di Asia, setelah jatuhnya pound ke level terendah terhadap dolar sejak tahun 1985, lonjakan yen, jatuh harga minyak di bursa-bursa berjangka dan rally emas ke level tertinggi sejak 2014. Imbal hasil Treasury 10-tahun menuju penurunan terbesar sejak 2011.
“Ketidakpastian adalah faktor utama penahan untuk belanja modal,” kata John Ryding, kepala ekonom dari RDQ Economics di New York.

Di kawasan euro 19 negara yang masih berjuang di tempat untuk menyingkirkan krisis utang, suara setelah Brexit cenderung lembab pertumbuhan dan inflasi harapan. Namun Bank Sentral Eropa mungkin berjuang untuk mendukung perekonomian lanjut pada saat instrumen kebijakannya sudah membentang.

Spanyol akan menyelenggarakan pemilu pada tanggal 26 Juni mendatang, yang kedua dalam enam bulan akan menjadi pemicu gelombang politik lagi di Eropa. Hampir seperempat dari warga negara Uni Eropa melihat blok ini “sangat negatif,” sejak jajak pendapat publik terbaru yang dilakukan oleh Komisi Uni Eropa di November 2015.

“Yellen ini sudah membuat jelas dia melihat ini sebagai salah satu risiko ekonomi global yang paling signifikan dari tahun ini,” kata Chris Low, kepala ekonom di FTN Financial di New York. “Ini akan menjaga Fed untuk mengubah kebijakannya sampai akhir tahun ini.”

Jepang, seperti wilayah euro, menghadapi tingkat inflasi jauh dari target, namun dengan pertumbuhan yang lebih lemah, telah mendorong bank sentral untuk lebih jauh ke dalam langkah-langkah moneter ortodoks. Bank of Japan sudah diperkirakan untuk meningkatkan stimulus dalam beberapa pekan mendatang.

Ujian terhadap keterbukaan datang dari nasib perjanjian perdagangan bebas Trans Pacific Partnership pemerintahan Obama dengan Jepang dan 10 negara lainnya di Asia-Pasifik. Kesepakatan telah terjebak di Kongres AS untuk diratifikasi. Trump, calon Partai Republik dugaan presiden, telah menentang perjanjian ini.

Sementara itu, Gubernur bank sentral India yang terkenal, Raghuram Rajan, pernah memperingatkan akan risiko keuangan global pada tahun 2005 saat menjadi kepala ekonom Dana Moneter Internasional, hari Jumat kemarin menyerukan tindakan untuk menghindari spiral ke arah proteksionisme dan penghindaran risiko.

“Pesan dari ini adalah bahwa pihak berwenang di seluruh dunia akan lebih memperhatikan membangun dukungan rakyat dan politik untuk menjaga dunia yang terbuka,” kata Rajan. Tanggung jawab pada pembuat kebijakan untuk memastikan “bahwa kita tidak menutup perdagangan, kita tidak menutup imigrasi, kita tidak menutup arus modal.”

Komitmen G-20

Sepanjang gejolak ekonomi dan politik pada tahun-tahun terakhir, untuk kemajuan dan perkembangan pasar dunia, telah berjanji untuk menghindari devaluasi kompetitif dan komitmen telah diperkuat pada bulan Februari dengan Komunike Kelompok 20. Pemerintah juga mengatakan bahwa mereka akan berbuat lebih banyak untuk membantu meningkatkan pertumbuhan global.

Kemenangan Brexit merupakan jenis shock ekonomi global tidak perlu,demikian kata Klaus Baader, kepala ekonom dari Societe Generale SA se Asia-Pasifik, namun dia tidak mengatakan bahwa apa yang dialami Inggris saat ini adalah bencana.

Namun, ketidakpastian atas dampaknya bisa terjadi selama bulan, para ekonom mengatakan, karena lingkup kejatuhan di negara-negara anggota tidak jelas, dan negosiasi penarikan U.K. bisa memakan waktu bertahun-tahun.